Minggu, 26 Juli 2009

MANTRA-Rahasia Kitab Malaikat (Sutanto Ari Wibowo - 2009)


Penerbit: DIVA Press
Editor: Elis Widayanti
Tata Sampul: Gobaqsodor
Tata Isi: A. Budi
Pracetak: Ita, Dwi, Yanto
Tebal: 413 halaman

Sebuah Novel Menggetarkan, demikian bombastisnya tag-line, yang bahkan dengan percaya-diri-sangat sampai dibubuhkan berkali-kali bersanding judul. Saya catat ada di empat tempat: cover depan, cover belakang, punggung cover, dan judul dalam. Sehingga, bisa saja orang menyangka judul lengkap Novel ini adalah: MANTRA (Rahasia Kitab Malaikat) Sebuah Novel Menggetarkan.

Haduuh, susah amat jualan di hari gini, hehehe.

Sebuah karya perdana dari Sutanto Ari Wibowo, seorang lulusan STM otomotif mantan pekerja swasta di daerah Cikarang yang --demi obsesinya menjadi pengarang-- memutuskan untuk kembali ke Kampung halaman di Kabo, Beluk, Bayat, Klaten.



(Lho kok malah menjauh ke kampung, to Mas? Bukannya komunitas penulis-pengarang itu justru mendekat ke Kota, setidaknya ke sentra-sentra Pendidikan/ Kampus? Tapi mungkin di kampung suasananya lebih asik, dan lebih menggugah inspirasi, ya. Siapa tahu? hehe.)

MANTRA mengambil genre Fantasy, sebuah genre yang masih saja dipersepsikan sebagai genre 'gampang' karena --konon-- cukup bertumpu pada imajinasi pengarang yang tentunya tak berbatas. Sehingga dengan gampangnya seolah setiap kemungkinan dapat terjadi, dan semuanya dapat diciptakan sebesar kekuasaan pengarang sebagai pemilik imajinasi. Lho, kenapa gue jadi sinis? Sebab agaknya melihat keterlalupedean Pengarang/ Penerbit membikin tag-line seperti di atas, saat dibandingkan dengan materi yang diterbitkan, kuindikasikan pola pikir Pengarang dan Penerbitnya pun belum jauh-jauh dari salah kaprah itu.

Dipikir bikin kisah Fantasy itu gampang?

Let's see, tinggal bikin kerajaan, bikin musuh kerajaan, terus bikin chaos, bikin Raja-Permaisuri-Keluarga kena masalah, terus bikin si tokoh yang jadi the chosen-one, terus kasih si tokoh suatu 'kunci' untuk menjadi ultimate hero, terus bikin arch enemy yang jadi pelayan-agen-nya the ultimate enemy, terus bikin pertempuran ultimate hero melawan ultimate enemy, akhirnya terus bikin adegan pengangkatan ultimate hero menjadi Raja baru. Done!

Terus untuk memperkuat 'rasa' Fantasy, marilah kita bikin nama-nama berbau asing. Yeah! Gak usah tanya bagaimana nama-nama itu terwujud. Ini Fantasy, man! Imajinasi tak terbatas, man! Apapun bisa dibikin dan jangan kekang kreativitasmu dengan dogma-dogma yang memenjaramu!

(Sebenernya, kalaulah MANTRA sekedar menerapkan rumus 'lugu' di atas, aku nggak akan terlalu mencak-mencak. Itu rumus khas pengarang-fantasy-pemula, tak salah-salah amat, walau sebaiknya dihindari oleh pengarang-pengarang yang udah terpapar sama Blog Fikfanindo,.. hehehe *sok penting mode-ON*. Tapi MANTRA punya faktor-faktor 'ngasal' lainnya yang membuat novel ini menjadi jelek di mata gue. Gue jelasin nanti aja).

Yeah, kalo pembaca udah ngikutin saya sampai sini, pasti udah bisa memperkirakan penilaian saya terhadap novel ini. Yup. MANTRA bukanlah novel yang bagus, alih-alih menggetarkan. Tapi itu justru menjadi materi yang 'bagus' buat Fikfanindo, bukan? Dari mana lagi kita belajar menulis lebih baik, selain dari membedah karya-karya ngga bermutu? (OK, I'm being too selfishly rude, here. Gue perhalus: karya yang masih memiliki sejumlah kelemahan, karena sesungguhnya kelemahan adalah milik kita bersama!). Minimal kita bisa mengetahui apa saja yang musti kita hindari. Dan thanks to mas Sutanto dan DIVA Press, pembelajaran kita kali ini menjadi sungguh -ehm- 'menggetarkan'.

Pertama, let's talk about desain cover. Gak jelek, sebenernya. Cover langsung berbicara sebagai novel Fantasy, dengan montase grafis berupa wajah seorang gadis bercadar tertutup setengah, seorang pria tampak punggung berbusana ala Victorian, sebuah istana di tengah padang gurun, serta sesosok (kemungkinan tokoh antagonis) tentara berbaju zirah model Timur dengan wajah Mongoloid. Sedikit-banyak mengambil nuansa trendy Novel-novel 'Islami' yang berebutan memirip-miripkan diri dengan Ayat-Ayat Cinta-nya Kang Abik (memiripkan cover, tepatnya), namun dengan properties yang lebih unik yaitu busana dan istana yang sangat mengesankan Fantasy. Well, biar bukan seleraku, kupikir Covernya cukup menjual, lah. Dan ceweknya sumpah mirip banget sama Cameron Diaz, gak tahu tuh si Graphic Designer, Gobaqsodor, dapet comot dari Film mana, hehehe. Tapi suwer, ini contoh Cover yang by itself akan sukses menarik pembaca untuk membeli novel, tanpa tahu bahwa antara Cover dan isi gak terlampau berhubungan.

Di cover belakang tercetak Sinopsis Novel yang --sampai ada yang protes juga di Forum-- semata mencuplik halaman Prolog. Gila. Those act alone udah cheap, belum ditambah dengan penjabaran sinopsis-prolog yang --dengan polosnya-- langsung membeberkan kualitas-kualitas mediocre buku ini sejak paparan pertama! Dari mana aku bisa bilang begitu? Well, ini sekedar kesan pribadi aja kali yee,... tapi I cannot help it. Radar gue langsung mengatakan ada yang 'salah' saat sebuah Sinopsis yang udah ketahuan banget plot dan 'gimana bakal diolah'nya, menutup dirinya dengan mengatakan: "Simak cerita seru novel menggetarkan ini yang akan membuat Anda tegang dan bergidik dari awal hingga akhir!"

Yah, gak ada salahnya sih jual diri, tapi, gimana ya? Statemen seperti "Tegang" dan "bergidik" itu rasanya terlampau bombastis, seperti juga "menggetarkan". Akibatnya jadi overpromise. Dan celakalah overpromise kalau di ujungnya ternyata "under-deliver". Dan aku ngaku di sini: Statemen seperti itu sumpe gak bikin aku penasaran akan 'seru'nya novel, melainkan sebaliknya, penasaran seberapa bad it can get!. Point: hati-hati dengan janji anda!

Sinopsis halaman belakang itu juga sukses membuat radar gue bereaksi berkat sejublek nama-nama aneh yang tertera di situ: Raja Keindizie Romein, Kerajaan Afzein, Kerajaan Dombire, Ratu Nivera. Wow, Paragraf pertama udah slaps 4 nama asing. Dilanjutkan dengan: Raja Keintjizie Romein, Panglima Romuza, Kizzorgy Poesie, Kakek Herdtqolf. Altogether udah 8 nama 'fantasy-wanna-be', bahkan sebelum cerita dimulai!

Gue nyengir. Gak kebayang ada berapa lagi di dalam.

Dan cengiran gue bersambut dengan setidaknya data berikut ini.

Here goes, 'Fantasiyah Names' in order of appearance:

1. Keindizie Romein
2. (Kerajaan) Afzein
3. (Kerajaan) Dombire
4. Nivera
5. Keintjizie Romein
6. Romuza
7. Kizzorgy Poesie
8. Herdtqolf
9. Giffins
10. Qollie Poesie
11. Vidderol
12. Willhole
13. Bibi Lily
14. Meltrein
15. Sally Poesie
16. Tuan Poddy
17. Tuan Ogst
18. Tiffany
19. Grins
20. Litta Peavey
21. Hirroqla
22. Zerrox
23. Tuan Verrys Vortin
24. Snerpen
25. Blackky
26. Geevon
27. Hanks
28. Bobby Boot
29. Fingger
30. Schakel Volt
31. Carry Catzel
32. Maigrett Hutson
33. Reizen
34. Cycloon
35. Tuan Nuttigheid
36. Zavier Lattosa

Plus:
37. (Jurang/ Pantai) Ruttcivil
38. (Burung) Reuz
39. (bukit) Soury
40. (tenaga) Xyfort
41. (pegunungan) Winstille
42. Lottuse
43. (lambang) Edelblitt

Nah, rekan-rekan lihat sendiri, ada 43 names, 43 incoherent names bermunculan di buku ini, ada nama-nama yang bahkan baru hadir belakangan di halaman-halaman buntut. Dan perhatikanlah nama-nama tersebut, coba baca urut satu persatu dan coba temukan apakah ada suatu benang merah, suatu kesamaan 'rasa' yang bisa mengacu pada suatu kesinambungan budaya, bahasa, yang menjadi dasar pengucapan nama-nama itu. Bagaimana pengaturan nama manusia, nama hewan, nama fam/ keluarga dll.

Nope. It's just incoherent names, taken from thin air, I guess. Udah gitu trus bacanya gimana, ga jelas. Ambil contoh nama Herdtqolf. Mari kita baca Herdtqolf sekali, Herdtqolf dua kali, Herdtqolf delapan kali,... pegel gak? Tapi perhatikan satu 'benang merah' dari penulisan nama-nama di atas: sebagian besar menggunakan dobel konsonan. Perlunya apa dibuat begitu, rasaya gak terlalu jelas, mungkin sekedar gaya cipta sang pengarang aja.

(Ooh, jadi agar terasa 'Fantasy', sebuah nama aja harus dibikin 'rumit', ya?)

Tentu saja nggak. Bahkan kita bisa belajar dari Stephen King dalam bukunya: "Stephen King on Writing". Ada contoh yang bagus. Stephen King membuat sebuah nama tokoh Mr. Ostermeyer dalam draft novelnya: The Hotel Story (judul finalnya menjadi: Room 1048). Dan belakangan beliau me-find-replace nama tersebut dengan nama yang justru lebih gampang, Mr. Olin.

Lho, kenapa? Bukankah Mr. Ostermeyer lebih keren, gitu lowh? Ternyata pertimbangannya simpel tapi cukup substansial, antara lain:

1. Dengan merubah nama ytd 9 huruf menjadi 4 huruf, dia sudah memperpendek jumlah halaman draftnya secara cukup signifikan.
2. Rencananya naskah itu juga mau dijadikan audiobook (novel yang dibacakan), dan dia ngebayangin betapa repotnya sang Narator, atau dirinya sendiri, bila setiap saat harus mengucapkan Mister Ostermeyer berulang-ulang.

Nah, seorang Stephen King aja punya strategi dalam membuat nama tokoh. Bagaimana dengan kita? Okelah, mungkin ga perlu siapin strategi yang macem-macem, cukup gimana kalau kita mengkonstruksikan nama-nama yang 'masuk akal' dalam Universe kita, gak usah bikin 'aneh' just for the sake of 'aneh'.

Ada juga komentar dari teman-teman di Forum Pulpen (http://www.lautanindonesia.com/), bahwa penamaan Kizzorgy Poesie sebagai tokoh protagonis terasa gak cocok. Kizzorgy Poesie (kalau diurai bisa menjelma menjadi sesuatu yang berkonotasi,... not too appropriate) yang dipanggil: Zorg, dikomentari lebih cocok menjadi nama tokoh antagonis, misalnya nama monster atau penjahat. Rasanya aku setuju juga. Nama memang membawa karakter terpendam. Pengarang mestinya lebih jeli, walaupun kontradiksi dalam hal nama masih mudah diselamatkan melalui penjabaran karakterisasi yang kuat.

Bicara karakterisasi, buat saya di MANTRA ini masih di bawah standar, bahkan terancam lebih rendah lagi akibat inkonsistensi perilaku terhadap plot. Karakter yang ada semata hitam-putih, dengan perilaku klise. Dan yang bikin parah adalah pengarang tidak mengendalikan perilaku mereka agar konsisten terhadap plot. Dalam banyak adegan, setiap tokoh bisa bertindak di luar karakter. Dan cacat ini paling terasa di adegan-adegan 'ngebanyol' yang dibuat oleh pengarang.

Eh, gue bukannya anti humor. Tapi seyogyanya humor diperlakukan sebagai plot device dalam posisi dan porsi yang relevan. Humor salah-tempat akan membuat excitement adegan menjadi rusak. Mirip sama situasi dimana seorang manager membuat lelucon di dalam rapat yang dihadiri Direktur Utama, terus karena leluconnya garing, bukannya hadirin tertawa dia malah dipelototin pak Dirut.

Banyolan 'asal' di novel ini,.. begitu bejibun sampai --bagi saya-- bener-bener ngerusak seluruh buku! Umumnya banyolan di sini dieksekusi dalam bentuk pertengkaran verbal antara dua tokoh. Ada antara Zorg dengan his side-kick Giffin, antara Zorg dengan kakek Herdtqolf, antara Zorg dengan Romuza (musuhnya!), tokoh A dengan tokoh B, B-C, C-D, B-D, you get the picture. Pertengkaran-gak penting-ngeselin macam itu bisa terjadi dalam segala situasi. Situasi rileks, situasi tegang, bahkan dalam situasi bergidik (jangan lupa, Novel ini menjanjikan anda 'tegang' dan 'bergidik', kan? Hehehe).

Kalo mau ngebayangin, bayangkanlah sebuah adegan film Fantasy yang dibintangi oleh para pelawak Srimulat plus Haji Bokir dkk, dan di tengah-tengah adegan suspense mulailah mereka bertengkar --dengan usaha keras untuk terlihat lucu-- bisa dengan komentar-komentar non-sequitur konyol atau adegan slapstick. Dan terus-terang, saya nggak bisa tertawa untuk itu. Entah bagaimana dengan anda. Atau kalau mau pengandaian lain, lihat saja ulah trio Komeng-Adul-Olga berusaha melucu dengan inkoherennya dalam Gong Show-TransTV, sehingga ulah mereka justru menihilkan pertunjukan para bintang tamu (yg udah berlatih dengan keringat dan darah untuk tampil di TV) secara miserably ngga lucu.

So humour, I think is the worst part of this book.

Cacat lainnya yang sebetulnya gak terlalu fatal, tapi cukup menimbulkan pertanyaan bahkan mengarah ada kesimpulan 'dangkal-setting' untuk novel ini, adalah penggunaan properties yang rada 'ngasal' (baca: gak jelas dasar teorinya).
Perhatikan properties berikut ini:

1. Kunci Ajaib
2. Rompi Anti Baja
3. Jubah Tak Terlihat
4. Alat Perekam + Charger
5. Senapan Bius
6. Sepatu Karet
7. Foto
8. Jam dinding
9. Jam tangan
10. Film (ref: Film-film percintaan)
11. Perangkap tikus berukuran sangat besar
12. Gas air mata
13. Pistol
14. Laba-laba pelacak yang kalau marah menggigit hidung orang
15. Minuman Coklat
16. Minuman Ginseng hangat
17. Senter
18. Per-loncat Sepatu
19. Alkohol
20. Kemenyan
21. Semen

Sebagian besar properties muncul begitu aja tanpa penjelasan darimana dapatnya, bagaimana cara kerjanya, teknologinya dll. Perkecualian untuk beberapa pernik yang dibuat oleh Tuan Poddy (Tuan ini apa kerjanya di istana, gak jelas. Kayaknya semacam penemu, tapi kelihatannya hanya bekerja untuk menciptakan barang-barang yang 'kebetulan' dibutuhkan oleh Zorg! Gak ada referensi dia bikin inventions lainnya untuk kehidupan istana tersebut); Misalnya Sepatu karet, Sepatu ber-per, Alat Perekam, Senapan Bius.

Dan itu pun gak dijelaskan teknologinya secara nalar. Salah satu contoh adalah alat perekam portabel, diceritakan bisa digunakan untuk record dan playback audio (MP3 player ala Fantasy!), yang MENGGUNAKAN BATERAI DAN HARUS DICAS (Catatan: Kata-kata "di-charge" bener-bener ditulis "di-cas"! Apakah memang demikian menurut KBBI?). Numpang tanyaa Baaang! Ntu dicasnya di stekker nyang mannnahh??? Di istana ini gak ada stekker!!

Alamak! Ga tau lagi harus komentar gimana. Kayaknya kalau gue maksain analisis yang 'proper' malah akan kedengeran sebagai orang sotoy. Tapi beberapa properties memang seperti kontradiktif keberadaannya dengan setting dimana universe MANTRA dibangun. Seperti misalnya alat perekam itu, musti dicas di mana, wong setting Afzein sepertinya tidak ada listrik. Terus gimana bisa ada FOTO keluarga (ini keluarga petani, mind you) itu cuci-cetaknya dimana? Fuji Film? Kenapa gak disebut lukisan aja, yang lebih masuk akal. Dan keanehan-keanehan semenyolok itupun dibiarkan berlalu tanpa penjelasan.

Jubah Tak Terlihat, yang suppose to be barang 'rahasia' (udahlah, telak-telak niru Harry Potter nich!), tadinya kupikir hanya ada satu stel dan gak banyak orang di kerajaan itu yang tahu bahwa ada barang kayak gituan. Gak tahunya di adegan akhir, bisa dipakai oleh empat orang,.. berarti ada empat stel, dong! Oh nggak, boss: ada SE-LEMARI! Wahahaha (becanda).

Dan sepertinya merupakan barang yang biasa aja beredar, secara ngga ada yang heran-setengah-mokad ngelihat Jubah Tak Terlihat (BTW, gimana caranya melihat Jubah Tak Terlihat, yach? *Garuk-garuk pala*). "Wuits, so apa masalahnya," tanya lo? Itu Grand issue, bro. Kalau keberadaan barang antik semacam Jubah Tak Terlihat itu sudah common di istana tersebut, maka seluruh kehidupan sosial akan berubah. Akan ada cara-cara yang umum untuk mencegah orang menerobos privasi orang lain menggunakan jubah tersebut, akhirnya efektivitas barang macam itu juga akan ter-compromise. Kepikir sekarang, gimana konsekuensi timbal-balik untuk fakta yang kelihatan remeh ini? Yup, inilah yang bikin kenapa Fantasy gak segampang Pure-Ngayal.

Zorg punya "Kunci Ajaib" (entah gimana asal-muasalnya) yang bisa dipakai membuka berbagai macam pintu, tapi ngga sekalipun dipakai untuk membuka rantai narapidana yang mengikat kaki si Zorg selama bertahun-tahun. Look who's been so smart afterall.

Rantai ini pula. Ini adalah termasuk jenis "Properti seingetnya". Maksudnya hanya di-mention oleh pengarang dikala inget, dan diabaikan keberadaannya dikala pengarang lupa. Berbagai action yang menjadi mustahil, seperti berlari, menendang, berjalan-jalan di tengah mayat-mayat-berbelatung-terinjak-di kepala-matanya-loncat tanpa 'ewwww-nya' nyangkut, mengendap-endap tanpa mengganggu gerakan (atau bergemerincing acan) dikerjakan pada saat rantai masih terpasang sentosa di kaki si Zorgie.

Lupa,... lupa-lupa-lupa, lupa lagi rantai-nya. :)

Contoh "Properti seingetnya" yang lain adalah Prajurit Afzein. Gak jelas tuh istana punya berapa prajurit dan ada dimana. Kadang kalo lagi diperlukan (oleh pengarang) ada satu dua yang menjaga koridor. Tapi di adegan lain gak eksis. Bisa aja ada adegan dimana prajurit seolah menghilang semua, sehingga tokoh-tokoh itu bisa berkeliaran di istana tanpa kepergok satu prajurit pun. Tapi, laginya mau perang, tau-tau langsung ada 4500, sementara di halaman-halaman sebelumnya seratus pun gak terasa keberadaannya. Yang 4500 di hal. 389 aja bisa bengkak jadi 7000 hanya dua halaman setelahnya di hal. 391!

So ini peringatan buat semua pengarang termasuk saya juga. Please selalu ingat dengan kondisi fisik-mental setiap karakter kita, properti setting kita, setiap waktu. Error kasus Rantai di atas adalah contoh ekstrim-tapi-nyata, sementara dalam kasus yang lebih sederhana (oleh karenanya sangat mungkin kita overlook) mungkin terjadi juga dalam karya-karya kita.

Terus ada propety burung kesayangan kakek Herdtqolf yang meneteskan air mata kehidupan (Fawkes, anybody?) bernama Geevon. Rupanya inilah the secret recipe dari ketabiban kakek Herdtqolf! Tapi nih burung gak sembarangan bisa meneteskan air mata kehidupan! Harus dinyanyiin dulu oleh kakek sendiri dengan lagu seperti ini:

Ketika sayapmu patah
Kau takkan bisa terbang
Ketika kakimu luka
Kau takkan sanggup menerkam

Menangislah, Geevon yang lucu
Sahabatmu sedang menunggu.

Tak lama setelah itu, Geevon terhanyut oleh suasana dan segera mengeluarkan air mata (hal.344)

(silently, aku juga mengeluarkan air mata. You know how & why)

Setelah names & properties dibelejetin secukupnya, apa lagi yang bisa kita gali dari novel ini?

Gimana ya, Pengarang memang masih perlu belajar menulis lebih baik (kita pun juga!). Dari apa yang saya baca, saya melihat kualitas tulisan mas Susanto masih naik-turun. Kadang ada frasa yang bagus, tapi frasa lain justru jeblok. Saya merasakan inkonsistensi, seolah yang menulis itu bukan satu orang yang sama.

Tulisan mas Susanto, apabila dibaca dalam kelompok kecil-kecil, misalnya satu paragraf saja, masih terasa Okay. Tapi kalau dilihat bangunan-besar nya, maka akan terlihat sambungan-sambungan logika, sambungan irama, sambungan suasana dan sejenisnya masih terasa rapuh.

Terus, siapa itu yang punya ide ngawur menjadikan Sinopsis sebagai Prolog?? Prolog koq ngebeberin overall plot? Mendingan juga adegan pembuka "un-balsaming-nya si Zorg" itu, rasanya cukup kuat digunakan sebagai Prolog (terlepas dari isi adegannya, yang menurut gue merupakan konsep adegan paling ancur yang pernah gue baca. Tapi kreatif nevertheless!). Atau ya ga usah pakai prolog sama sekali juga gapapa, koq.

Satu catatan dalam teknis penulisan, atau tepatnya di sini adalah pembagian informasi/ adegan, Pengarang cenderung menyampaikan informasi terkait satu adegan secara sekaligus menjelang adegan tersebut dieksekusi. Misalnya mau menyampaikan adegan A, maka segala informasi terkait adegan A tersebut disajikan 'ngumpul' dalam paragraf-paragraf yang menduluinya. Memang di satu sisi teknik itu membuat pembaca keep informed. Tapi sekaligus juga membuat pembaca yang cerdas akan langsung dapat menebak apa yang akan terjadi, dan bacaan jadi kurang seru. Kurasa pengarang perlu mengembangkan teknik penyajian informasi secara berjenjang dan bertahap, supaya hasil karyanya lebih appealing. Ini juga buat menjaga agar 'grand-design' cerita juga dapat terpelihara.

Terus kelemahan logika adegan juga banyak terjadi. Yang paling mendasar aja, soal time-line (alur waktu-- adalah merupakan landasan hubungan logika sebab-akibat dalam plot sebuah novel) masih belum diperhatikan dengan baik. Informasi time-line agaknya kacau atau baur. Saya mencoba menyarikan dan menemukan kira-kira seperti ini:

Saat Zorg bayi --> serangan pertama kerajaan Dombire. Ayah Zorg, Raja Keindizie, tewas.
Masa kanak-kanak --> Somehow Zorg jadi anak petani, kekuasaan dipegang oleh Raja Keintjizie. Sudah berteman dengan Tiffany di kampung, dan Giffins (gak dijelaskan berteman dengan Giffins di mana, tapi disebutkan sebagai teman masa kecil)
Umur 10 tahun --> Zorg dipenjara seumur hidup karena membawa kotak berisi peledak Nexus (sic!), selama di penjara sering ditengokin Giffins.
Umur 14 tahun --> keluar dari dungeon, rubah status menjadi tahanan-pencuci-piring
Umur 16 tahun --> Raja Keintjizie meninggal diguna-guna.
Umur 17 tahun --> status menjadi pemelihara taman,
Umur 18 tahun --> time-line saat ini. Entah gimana dia dibunuh dan entah kenapa bodynya dibalsem selama dua hari, dan sepuluh hari lagi adalah penentuan Raja ketiga. Kalo keturunan Raja yang sah gak nongol maka Panglima Romuza menjadi Raja.

Time line di atas disajikan secara campur aduk, informasinya bertebaran di berbagai tempat, sehingga --jangankan pembaca-- Pengarangnya tampaknya juga bingung dan rancu, sehingga sempat terjadi kesalahan. Misalnya Permaisuri (ibunya Zorg) dikatakan masih hidup, sementara tampaknya yang dimaksud adalah Permaisuri (kakak iparnya Zorg) (Hal.65)

Juga kondisi Kota Afzein dimantrai oleh Ratu Nivera (sehingga menjadi kota yang diselubungi force-field mematikan, gak ada orang yang bisa keluar-masuk Kota) dikatakan sudah berlangsung "beberapa puluh tahun" (hal.410), sementara peristiwa penyerangan itu berlangsung saat Zorg bayi (it means only 18 years ago, max!)

Terus apa logika yang mendasari konsep: Sepuluh hari lagi penobatan Raja, kalo Kizzorgy gak muncul maka kekuasaan beralih ke Romuza? So, ada 'peraturan kerajaan' di mana kerajaan bisa vakum selama dua tahun tambah-kurang sepuluh hari untuk menunggu 'datang'nya sang keturunan,...wait! SIAPA yang tahu Kizzorgy (the other Son) masih hidup?? He's been declared dead since the FIRST attack, that is 18 years ago! Ga seorang pun suppose to be tahu bahwa Kizzorgy selamat di tangan seorang petani gandum (yang menanam gandumnya di sawah, BTW). Orang-orang Afzein gak ada kerjaan itu gak punya alasan apapun untuk menunda cari Raja baru sampai 2 tahun sejak meninggalnya Raja Keintjizie!

Sekarang logika motivasi para karakter. Let's see:

1. Kizzorgy yang narapidana cilik turns to be heir to the throne: Motivasi terbesar dalam hidupnya adalah cuma makan Daging Panggang dan Kepiting Bakar. Nothing else. Kenapa dia mau-mau aja didapuk jadi calon Raja dari kerajaan yang udah semena-mena mengabuse kebebasannya selama bertahun-tahun tanpa peri-kemanusiaan, dengan cerita-cerita bullshit soal him-being-the-heir-of,... itu aja udah gak kena. Belum soal kitab rahasia malaikat-(ini ntar gue kupas tersendiri)-cum-tato-sayap-malaikat bla-bla-bla,... ini gak maen logika. Ini mainnya Egosentrisme!

2. Kakek Herdtqolf: aki-aki gak punya kerjaan jelas (Tabib kerajaan?) yang tanpa penyebab jelas juga telah membalsem tubuh Kizzorgy (kalo cuma mati suri dua hari ngapain juga diawetkan sih?) dan ujug-ujug merejuvenate-nya trus mengatakan bahwa dialah sang pangeran. Motivasinya adalah menjadi mentor dan penyampai kitab pusaka rahasia malaikat. Dan mukul pantat si Zorg along the way.

3. Giffins: kurcaci sidekick yang ukuran tubuhnya bisa meninggi secara gak disadari oleh pengarang (biasaaa,... "property seingetnya"!). Motivasinya dalam cerita adalah makan, buang air besar (seriously!), menggerutu, bertengkar dan menolong sahabatnya Zorg setulus-tulusnya tanpa mengharap imbalan apapun kecuali bisa nyabet jatah makan siang Zorg untuk dirinya.

4. Tiffany: cewek cantik kekasih-sahabat masa kecil Zorg yang,.... ga punya motivasi kecuali sebagai pemanis cerita. She's a doll not a person.

5. Romuza: panglima kepercayaan Raja yang membelot menjadi penjahat sejahat-jahatnya. Motivasinya berubah-ubah sesuai suasana hati pengarang, demikian pula sifatnya yang sebelumnya (konon) kejam/ sadis, bisa menjadi lembek/ cengeng, terutama setelah menjalani adegan slap-stick pemukulan hidung yang bertubi-tubi itu. Terus gak ngerti gue, kenapa nih orang dengan kekuasaannya yang besar (pengganti Raja, gitu loh!) gak --gampangnya-- tangkep aja si Kizzorgy dan langsung dieksekusi, gak usah pake aksi ploy-ploy-an pake silent asassin segala. That smart@ss stays in YOUR castle, for G*d's sake!! Now let's hear a quote from the He-who-is-most-feared Romuza, "Kau tidak keberatan kan, Anak muda? Atau, aku harus menyuruh pengawalku untuk mencubit pahamu sebagai tanda permintaanku?" (Hal. 43). Awwww, Bo! Ngeri dewh akikaw!!

6. Ratu Nivera: Musuh sejati, yang nggak menginginkan apa-apa kecuali menjadi musuh sejati kerajaan Afzein! Tulus bangetz. I mean, setelah membunuh dua Raja. Dia cuma memagari Kota Afzein dengan Bad-spell untuk tujuan yang gak jelas (apa gunanya mengurung penduduk berpuluh tahun dan minta tumbal tiap enam hari sekali? Tuh penduduk seharusnya udah mokad abis di tiga bulan pertama karena kelaparan!), lalu duduk-duduk di Istana kegelapan bersama pasukannya dalam adegan-adegan yang sangat-banget-mirip-adegan-kethoprak.

7. Dan karakter-karakter lain yang timbul-tenggelam dari panggung hanya sebagai figuran dari aksi-gaya si tokoh utama: Kizzorgy Poesie!

Omong soal timbul-tenggelam dari panggung, dan kethoprak, gue jadi kepikir bahwa cara Pengarang menghandle para karakter novel ini mirip banget sama gaya Dalang mengeluarkan wayang dari kotak untuk satu adegan lalu memasukkan kembali setelah adegan selesai, silih berganti. Rasanya persis seperti itu. Artinya para karakter seolah tak punya hal lain untuk dikerjakan selepas dia berurusan dengan si Zorg. Tidak punya 'kehidupan' lain.

Ya itulah, manajemen Motivasinya masih belum bagus. Siapa melakukan apa karena apa, masih gak terlalu dicermati oleh pengarang. Semua masih terpusat pada sosok Zorg seorang.

Ini juga aku sebut sebagai Egosentrisme. Everything is about Zorg.

Come to think of it, mendingan dia dinamain Egos aja, daripada Zorg, hehehe. Seluruh cast-karakter dalam buku ini seolah didesain hanya buat mengglorify si Zorg, even sampai cara Zorg melakukan monolog aja, ujung-ujungnya terasa hanya buat efek self-glorification. Yeah, I know about alter-ego. Gimana pengarang mensublimasi ego dirinya ke dalam ego tokoh utama novel. Itu naluriah wajar, manusiawi. Tapi this is already over the top, man! Pembaca sampai gak kebagian tempat.

Segitu egosentris sampai berpengaruh ke logika cerita juga. Dalam hal ini pengarang terlampau 'menjagokan' tokohnya sehingga dia berada di luar 'batas' karakter yang logis dalam universe Afzein.

Contohnya dalam hal mumbo-jumbo tato sayap malaikat sampai tenaga Xyfort (tenaga-dalam yang namanya seperti merk obat). Konon katanya, tenaga ini hanya dimiliki oleh pewaris Raja. Dan dengan tenaga inilah akhirnya si Zorg bisa membabat habis monster-monster ganas termasuk mengalahkan Ratu Nivera, dengan perlawanan relatif enteng. Well, ada yang terlupakan. Logikanya ngga cuma si Zorg yang punya Xyfort, mustinya abangnya si Keintjizie dan bokapnya si Keindizie juga punya lah, dan bahkan mereka suppose to be lebih menguasai Kitab Rahasia Malaikat dibanding si Zorg (soalnya belajarnya lebih serius, ga kayak si Zorg yang cuma sempat baca sepotong-sepotong). Tapi koq mereka gak berdaya melawan si Ratu jahat itu, ya? Cuma Zorg yang hueebbats!

Trus adegan sembah-sembahan, adegan sanjung-menyanjung dan penyebutan pangeran (sok gak mau dipanggil pangeran, tapi gimana gitu lowh),... oh well.

Logika setting lokasi: lumayan error walau gak fatal juga, mengingat MANTRA hanya melibatkan sedikit lokasi, yaitu Ruang Bawah Tanah untuk Babu, Ruang Penyiksaan, Area Istana (Kamar Romuza, Ruang Kerja Romuza dan kamar beberapa tokoh lain), Desa Keramat-tempat-orang-buang-Mayat, dan Istana Dombire yang berada di dalam gua di langit (???). Sedikit kekaburan setting aja, karena ada plot bahwa KOTA Afzein dipagari dengan Mantra jahat, tapi para tokoh bisa berjalan ke DESA KERAMAT. Well, memang gak dijelaskan apakah Desa tersebut berada di dalam atau di luar batas Kota. Tapi dengan asumsi perjalanan 1 jam dengan berjalan kaki (Zorg kakinya dirantai, tapi tampaknya kecepatan jalannya tak beda dengan rekan-rekannya yang gak dirantai), maka wajar saja mengasumsikan dalam setting kerajaan semacam Afzein ini bahwa letak Desa macam itu setidaknya berada di luar batas kota.

Logika aksi-reaksi: nah ini yang terparah. Sebagian besar aksi-reaksi dalam Novel ini berlangsung secara unbelievable. Bagaimana aksi kakek Herdtqolf yang mengawetkan jasad Zorg yang disangka mati padahal belum mati, gak jelas alasannya. Reaksi Romuza setelah tahu Zorg adalah sang pangeran yang hilang, juga terasa gak logis. Kemudian situasi ketegangan hidup-mati antara Zorg vs Romuza (pada saat Zorg -babu/ tahanan; tertangkap menyusup ke kamar Romuza -penguasa/ pengganti Raja) diselesaikan dengan dialog ala tebak-tebakan, dan Zorg can get away without dire consequence, kayak polah kanak-kanak aja. Sulit bagi saya untuk tegang, atau bergidik, atau tergetar akibat adegan semacam itu. Inilah yang membuat novel Mantra menjadi terasa sangat lemah.

Wokeh, ngomongin jeleknya terus dari tadi. Sekarang kita ngomongin bagusnya.

Hal positif yang sudah diraih oleh mas Susanto antara lain adalah: cara bertutur yang jelas. Clear. Pengkalimatannya mudah dimengerti oleh pembaca. Alur cerita berjalan cukup lancar (memang timbul pertanyaan di sana-sini dikarenakan aspek logikanya), dan kalau pembacanya gak banyak protes kayak saya, maka dia niscaya masih bisa mengikuti ceritanya. Susunan alur-plot sendiri lumayan, lah, walau gak terlalu kompleks juga. Penggunaan berbagai perangkat unik (walaupun konsistensi logikanya bermasalah) untuk menyelesaikan berbagai hambatan dalam petualangan si Zorg ini juga menunjukkan bahwa Pengarang punya potensi kreativitas yang baik.

Oke sebagai penutup, mengenai judul MANTRA dan KITAB RAHASIA MALAIKAT. Ini deserves pembahasan tersendiri.

Konsep Mantra merupakan tema-besar Novel ini, yang walaupun disampaikan secara tergagap-gagap, tetap merupakan sebuah konsep menarik by itself. Saya bisa menangkap grand idea-nya Mas Susanto, mengenai adanya suatu rangkaian mantra yang mampu mendatangkan kekuatan spiritual, dan jujur saja konsep yang tertuang dalam mantra itu sebenernya cukup bagus.

Saya kutip salah satu Mantra di sini:

"Hilangkanlah dirimu dari segala keterpurukan, percayalah pada hatimu untuk mendapat kekuatan dari Tuhan"

atau

"Malaikat penguasa api. Bumi hanyalah sebongkah bola besi. Kemurnian api suci menghancurkan kayu, tanah, air, dan besi. Jadilah api suci, maka tunduk segala batari"

Well,... susunan kata-katanya masih belum begitu pas memenuhi persyaratan sebagai sebuah mantra atau kantata, tapi the idea is there. Dan bahwa kata-kata di atas punya khasiat tertentu, itu boleh juga.

Cuma memang pengolahannya harus mendalam. Apalagi di sini kita bicara spiritual-strength. Dalam Novel, si Zorg yang baru membaca mantra satu kali aja udah mengalami semacam 'kerasukan' energi. Rasanya itu membuat the whole concept jadi terasa hambar. Akan lebih menarik apabila terjadi pergulatan batin, proses pemahaman sang tokoh akan makna lahir-batin dari kata-kata tersebut. Si tokoh harus sampai pada pemahaman yang sempurna, sebelum ilmu tersebut terwujud dalam dirinya.

Mekanisme seperti itulah yang akan membuat konsep Mantra, Ilmu, yang macam ini menjadi menarik.

Terus mengenai Kitab Rahasia Malaikat, obyek utama dalam Novel ini yang --sayangnya-- cuma berperan sebagai obyek mati semata. Di sini pengarang kurang maksimal mengolah konsep sebuah ilmu 'tinggi' yang tersimpan dalam sebuah kitab, menanti saatnya digali oleh the chosen one. Mungkin konsep kayak gitu masih 'ketinggian' juga buat sang pengarang, ya? Sampai terekspresikan dalam tulisannya sendiri seperti ini:

...mengambil sebuah buku yang sangat tebal, mirip kitab, berjudul Rahasia Malaikat dari laci mejanya... Tak lama setelah itu, kakek memandangku cukup lama dengan mata elangnya, kemudian menyodorkan buku tebal yang mirib kitab itu di depanku (hal.17).

Gak usah pakai "mirip kitab" lah itu udah jelas kitab, mas! Apa bedanya? Kemudian penamaan KITAB RAHASIA MALAIKAT yang beda jauh dengan sub-judul RAHASIA KITAB MALAIKAT, itu juga menunjukkan bahwa konsep buku ini lebih sebagai tempelan, alih-alih grand idea. Sayang, sebenernya.

Okeh rekans, jadi begitulah hasil pembelajaran yang bisa saya share lewat buku MANTRA: Rahasia Kitab Malaikat - Sebuah Novel Menggetarkan.

Moga-moga menjadi manfat buat kita bersama. Mas Susanto, gak usah kecil hati. Saya memang bilang novel ini (masih) jelek. Tapi ingat, Anda bukan novel anda. Novel anda hanyalah potret kapasitas anda di masa lalu. Sementara anda bisa belajar lagi, giat mengembangkan diri lagi sehingga anda akan menjadi penulis yang lebih baik di masa datang. Kerja keraslah, and welcome di dunia kepengarangan!

Salam,

FA Purawan

28 komentar:

Mantoel Toeink mengatakan...

Ini Mas Pur udah keburu bete duluan mendapati byk kesalahan sampe2 reviewnya banyakan yg negatif2 diulik2 dan diekspos ketimbang yg positif ya, Mas? Santai, Mas, santai.

Btw, ini dikasih keluhan blognya kurang bersahabat di mata yg ada malah bukan ganti theme malah gedein font. Ada2 aja ...

Hehe.

Cheppy mengatakan...

@Mantoel
Btw, ini dikasih keluhan blognya kurang bersahabat di mata yg ada malah bukan ganti theme malah gedein font. Ada2 aja ...

Wekekek,... sementara gitu aja deh, soal layout memang aku masih mati kutu :)

Tasfan mengatakan...

Biar gw gak salah tangkep...

Mantra Aji judul aslinya ini ya??

ndyw mengatakan...

wah,,, mas ternyata pengungkapan ceritanya detil banged,,,
sampe tetek bengeknya dapet
emg beda sih kalau dari awal dah gag sreg ma kita(aq juga gitu hehehe, lebih semangad mencari kesalahan gara2 faktor extra :P )

oia, setuju ma mas mantoel
lebih baik template nya di edit
trus pakai "readmore"

hehehheh

Danny mengatakan...

Pemberitahuan iseng,

Mantoel itu cewek.

Andryan mengatakan...

Alhasil aku cuman suka Covernya... Gara gara ga monoton....!

sutantoariwibowo mengatakan...

Lanjutan:
>>Novel saya ini memang bukan novel yang bagus Mas. Novel saya jelek. Tapi, please, Mas jangan menjelek-jelekkan nama penerbit novel saya. Mungkin dulu pihak penerbit menerima naskah saya karena kasihan dengan saya. Mungkin ada sebab lain yang saya nggak tahu. Pertimbangan mereka mungkin salah. Tapi hasil terbitan mereka yang lain ada yang bagus juga kok. Hanya karya saya ini saja yang jelek. Walau sekarang saya sudah lose contact sama penerbit itu, karena ada beberapa sebab yang tak perlu saya paparkan sekarang.

>>Kalimat/statement itu saya yang nulis Mas, tanpa campur tangan penerbit, tapi dulu yang saya tulis; “Simak cerita seru dari novel Mantra berikut ini dengan penuh ketegangan dan keterpanaan”. Tapi saya nulis itu kan supaya saya bisa menarik perhatian penerbit? Bukankah begitu bila kita ngirim karya, apalagi bagi pemula, supaya diperhatikan penerbit? Saya nggak tahu kalau kalimat itu bisa lolos dan akhirnya tercetak di belakang buku.

>>Sinopsis yang saya tulis, juga nggak jauh beda dengan yang di buku. Cuman diedit sedikit dari pihak penerbitnya. Dan begitulah hasilnya.
>>Nama-nama itu saya sendiri yang buat Mas. Saya ambil dari kamus bahasa belanda. Berikut artinya:
1. afzein = saya ambil dari kata af’zien yang berarti melepaskan (hak)
2. Keintjizie Romein = Romein, dari kata Romein yang berati orang romawi.
3. Kizzorgy Poesie = dari kata Kei’zer artinya Kaisar.
4. Herdtqolf = saya ubah dari kata Her’tog, yang berati gelar kebangsawanan.
5. Giffins = saya ambil dari kata Gif yang berarti racun, karena Giffins ahli pengobtn
6. Qollie Poesie = Poesie dari kata Poezie artinya puisi.
7. Zerrox = saya ambil dari kata Zee’roof, yang artinya pembajakan, atau perompak.
8. Verrys Vorstin = saya ambil dari Vorstin, yang berarti ratu.
9. Snerpen = berasal dari kata Snerpen, artinya Memenggal. Makanya jadi musuh.
10. Schakel Volt = berasal dari kata Schakel, artinya mata rantai
11. Reizen = berasal dari kata Rei’zen, artinya pengembara.
12. Cycloon = berasal dari kata Cycloon, artinya pusaran angin.
13. Tuan Nuttigheid = berasal dari kata Nut’tigheid, artinya kegunaan.
14. Zuiver Lattosa = berasal dari kata Zui’ver, artinya murni, suci.
15. (Burung) Reuz = berasal dari kata Reus, artinya raksasa.
16. Winstille = saya ambil dari kata Wind, artinya angin sepoi-sepoi.
17. Lottuse = saya ambil dari kata Lou’tering, yang artinya penyucian.
18. Edelblitt = saya ambil dari kata El’ders, yang artinya di tempat lain.
Yah, memang sih nggak ada benang merahnya. Ajari dong gimana cara milih nama yang tepat. Mas kan yang paling pinter.

sutantoariwibowo mengatakan...

kalau mau tahu kelanjutannya, karena blog ini nggak cukup, search aja blog saya, di www.sutantoariwibowo.blogspot.com
terimakasih.

Cheppy mengatakan...

@mas Sutanto

Assalamu'alaikum wrwb, selamat datang di blog saya Mas! Dan hehehe, betapa panjang tanggapan anda, rasanya sudah bisa diterbitkan menjadi satu novel sendiri.

Terhadap tanggapan anda, saya nggak komen. Anda layak dan berhak berpikir seperti yang anda pikirkan.

Yang jelas, posisi kita sama, Mas. Sama-sama orang yang masih belajar dan masih mencari. Komentar-komentar saya adalah suatu temuan dalam pencarian, atas hal-hal apa yang bisa kita pelajari dalam penulisan novel.

Kalau kebetulan novel anda sedang jadi 'korban', mungkin anda kesal dengan nada tulisan saya. Tapi mungkin anda justru terbakar untuk menghasilkan yang lebih baik lagi.

Itu pilihan yang ada di tangan anda.

Satu harta karun yang sesungguhnya sudah anda miliki di tangan anda (yg bahkan belum tentu saya atau teman-teman lain miliki), adalah sebuah kritik yang tertuju langsung pada hasil buah tangan anda. Gimana jadi harta karun? Karena anda yang tahu persis bagaimana prosesnya, sehingga ketika saya singgung dimana kesalahannya, anda yang tahu persis bagaimana memperbaikinya!

So silakan aja.

Dan satu hal yang anda juga (sebaiknya) legawa, kritik ini terhadap KARYA, bukan terhadap PRIBADI.

Oh iya, saya bukan malaikat, hehehe. Saya juga pengarang yang masih berjuang bikin tulisan. Anda malah lebih hebat sebab bisa terbit duluan :) Oleh sebab itu, saya juga masih mungkin salah seribu persen, Mas Sutanto. Dan kalo anda butuh teman diskusi, saya sih asik-asik aja. hehehe.

Salah satu kesalahan yang masih mungkin saya lakukan adalah, saya bisa saja salah menilai kemampuan menulis anda.

Nah, apakah anda nggak ingin membuktikan bahwa saya salah?

Ayo, ambil komputer/ mesin ketik/ buku notes, whatever. Mulai menulis lagi. Jangan bikin satu review sotoy membuat anda 'quit'.

Saya yakin anda tidak selemah itu.

Salam persahabatan :),

FA Pur

NB: Oh iya, mengenai asal muasal nama-nama yang anda bikin, terus terang saya jadi tercengang sebab sebetulnya latar belakangnya cukup bagus. Hanya menurut pendapat saya mah eksekusinya gak pas. Akan jauh lebih menarik bila anda menuliskan nama-nama itu sesuai seperti akar kata yang anda jadikan sumber. Malah jadi lebih berbobot. Itu sekedar opini aja.

Clover Hazuki mengatakan...

Assalamu'alaikum wrwb.
halo mas Sutanto. aku, sing wong klaten iki meh komentar kie :)

aku dah baca curhatan njenengan, (tidak semuanya sih, soalnya kepanjangan :P), tapi ada beberapa yang ingin aku bilang.

1) mas, aku yo wong klaten, aku yo kerjo nang jakarta, aku yo duwe masalah. Mas, semua orang punya masalahnya masing-masing. punya kesulitan sendiri-sendiri, dan punya kesedihan sendiri-sendiri. tidak usahlah diceritakan panjang lebar di blog orang. oke njenengan punya masalah kayak gitu, tapi inikan tidak relevan dengan yang dibicarakan. seperti yang dikatakan sama yang punya blog, kritik ditujukan untuk hasil karya, bukan pribadi. jadi klo mau bahas masalah pribadi, maaf, tempatnya bukan disini.

2) JANGAN SEKALI-KALI MEMBODOH-BODOHKAN DIRI SENDIRI. kenapa harus membodoh2kan diri sendiri? apa gunanya? cari simpati? kuharap saja tidak. soalnya aku ga simpati ma orang yang mempertahankan dirinya saja enggak mau. kalimat,"aku memang bodoh" menunjukkan kalau pengucap kalimat tersebut hanya bisa menyerah jika diserang, berusaha menghindari masalah, dan tidak punya semangat juang. dan satu hal yang pasti, kalimat tersebut menunjukkan bahwa orang yang mengucapkannya itu ga pernah mau belajar. daripada menggunakan kalimat yang membodoh-bodohkan diri sendiri, kenapa njenengan tidak pakai kalimat yang bersifat positif saja? seperti "aku belum bisa, tapi aku akan bisa" atau "akan aku perbaiki" atau kalimat membela diri "itu memang gayaku"

3) Tentang kritik. jangan benci sama kritik. bila kritik itu membangun, terimalah. dan bila kamu ga mau terima kritik, ya jangan dengarkan, dan lakukan apa yang kau inginkan. gampang kan?

sedikit contoh, temenku bilang kalau gayaku dalam menjelaskan sesuatu itu terlalu menggurui. kritik itu aku terima, dan berusaha ta perbaiki (gara-gara ini juga aku ga pede buat ngirim naskahku ke penerbit).

terus, ada juga yang bilang kalau dalam ceritaku terlalu banyak efek suara. nah, yang satu ini aku bilang "as, prek!". soalnya aku suka pake sound effect, jadi aku bakal terus pake sound effect. qeqeqeqeqeqeqeqeq :)

4) terus satu kritik dariku (kamu dengar, syukur, enggak didengar, ya sudah) tentang penamaan. nama-nama dalam novel kamu sama sekali tidak ramah pelafalan. aku tidak peduli asal katanya, dan mungkin beberapa orang setuju dengan pendapatku. nama yang tidak ramah pelafalan, sulit diingat. kalau nama tokoh saja sulit diingat, pembaca akan sering lupa siapa tokoh itu, dan harus buka2 halaman awal. dan membuka halaman-halaman awal adalah pekerjaan yang menyebalkan.

mau bikin nama-nama yang aneh bin ajaib silahkan, ga ada yang larang. asalkan masih bisa dibaca dan mudah dihafal.

mas pur, sebagai salah satu author di fikfanindo, ini komen pertamaku. apa tidak ada pesta penyambutan? kue kek, atau ucapan selamat gitu? *pasang muka mengharap

Mantoel Toeink mengatakan...

Ini pertama kalinya saya liat ada yg bisa disebut "komentar bersambung". Warnetnya bayar berapa, Mas Tanto? Kayaknya ngetik panjang gitu lama jadinya di warnetnya.

Karena yg pny blog sudah merespons sendiri, saya gak akan komentar terlalu banyak.

Saya cuma mau bilang betapa tidak hormatnya Mas pada diri Mas sendiri dengan terus menerus mengulangi "saya ini bodoh" dan sejenisnya, telah membuat saya merasa Mas memang ingin dianggap demikian. :|

Kalau Mas memang bodoh dan saya pintar, maka saya akan langsung tahu semua kata yang Mas adaptasi jadi nama-nama karakter. :|

Jadi, please, jangan meneruskan tingkah "saya bodoh, anda pintar" karena itu artinya Anda tidak menghormati diri Anda sendiri dan orang yang baca akan dengan sukarela memberikan apa yang Mas inginkan.

Ngomong2 ... Mas tahu istilah Muggle padahal gak baca Harpot?

Anonim mengatakan...

whaaha, belum apa2 udah nyerah! mental yg lemah...
dalam ajaran agama saya dikatakan bahwa manusia diciptakan serupa dan segambar dengan penciptanya sehingga tidak selayaknya manusia itu membodoh2kan/ menjelek2an diri sendiri atau orang lain karena berarti dia juga sedang membodoh2kan/ menjelek2an penciptanya....

BeelzeBub mengatakan...

komentar pertama gw setelah membaca keluh kesah om Sutanto yg agak berkepanjangan ini adalah: astaga.. astaga.. speechless.. (nyaris pingsan mode aka lebai banget sih gw)

gw tau ada pandangan sinis kalo penulis lokal kita kebanyakan masih belum bisa bener2 mature (baca: masih over reaktif terhadap kritik).

tapi seperti orang bilang, nggak bakal ada asap kalo nggak ada api (baca: uh-oh, untuk bbrp orang memang benar begitu, tampaknya)

gw mungkin masih mengharapkan semacam reaksi defensif ketika melihat seorang penulis yg karyanya dikritik, tapi apa yg gw dapati di sini jauh, jauh lebih buruk dari itu !!

..and I'll borrow words from all my favorite paragraphs..

gomen ne, but better to be hurt by the truth than comforted with a lie..

Ini lebih seperti reaksi adek gw yg masih sd ketika gw bilang gambarnya kok jelek (baca: merajuk-dot-com)

Saran gw om, kalo kena kritik, dont take it personal, ok !! Seperti yg dibilang El, kita kan sedang membicarakan karya om, bukan om pribadi..

Jangan jadikan kritik sebagai alasan untuk melarikan diri, tapi jadikan itu sbg bahan pembelajaran, karena seperti yg om bilang, kita semua selalu dalam proses pembelajaran, karena itulah yg membuat manusia menjadi manusia (duh gw nyontek quote darimana ini)

Btw, jujur: awalnya gw cukup menikmati semua keluh kesah om (bikin gw sakit perut, ngekek guling2 mode), tapi makin lama kok kening gw makin berkerut yah, terus tiba2 aja gw punya pikiran gini: astaga, ini ngomel diulang2 mulu, nggak kreatip amat, hehe..

(tiit, tiit.. kelanjutannya di sensor karena terlalu sadis).

Intinya nih om, saran gw sih ya, kalo nggak mau kehilangan minat pembaca, jgn pernah mengulang2 tema yg sama di tiap paragrap, bahkan kalopun itu hanya sebuah keluh kesah di sebuah blog, huahahaha..

Satu lagi yah..

Nah, ini masalah yg agak peka, tapi sangat annoying buat gw: ok, jualan kisah sedih di hari minggu ala reality show emg lagi trend, tapi plis om, apa nggak merasa risih buka2an di forum umum seperti ini ?

Kita kan sedang bahas sebuah karya, not any person, right ?

gitu aja deh, salam damai..
pis yo ^^

Anonim mengatakan...

Maksud aye sih jalan-jalan di lautan. Eh taunya ada yang nyebar gosip. Jadilah aye terdampar di sini. Dan baca novel keluh kesah.

Hm, soal pembodohan diri udah ada yang ngebahas. Tapi yang aku ga suka adalah kok Alloh dilibat-libatkan sih. Infaq juga. Duit juga. Maksiat juga. Bla bla bla.

Menurutku inilah pembelajaran (eng ing eng! mode on). bagaimana anda menilai pribadi anda sendiri, itulah yang bakal dilihat orang lain dari anda. Dan itu pula yang bakal dilihat orang lain dari tulisan anda.

Salam buat boz FA Pur. Selama ini dah sering mampir. Baru kali ini nyumbang tulisan.

Anonim mengatakan...

Eh sori masih anonim yang tadi.

Komentar aye ditujukan untuk si mantra boy.

Sori-sori-sori-sori.

asnwords mengatakan...

lagi nyelem ke lautan, denger2 ada kerusuhan di mari kekekekek
udah baca blognya mas Sutanto Ari Wibowo (selanjutnya saya singkat SAW), kalau boleh saya petik isinya,
Salam,
Sutanto, orang terbodoh sedunia.
Novel saya yang kedua sudah jadi, InsyaAlloh judulnya “Hati-hati Memegang Kelaminmu...!”

jadi inget siapa itu yang membahas Kizzorgy Poesie (ini harus saya copy paste biar ga salah ;p)? ^^
eh, tunggu ini bukan sarkasme kan?

buat mas SAW, kalo sempet ngenet bisa berkunjung ke tempat nongkrong penulis
http://www.lautanindonesia.com/forum/pulau-penulis/(lounge-service)-fiksi-fantasi-dalam-negeri-iii/

sutantoariwibowo mengatakan...

@Cheppy: Satu pertanyaan, Cheppy ini Mas Pur ya?
Tenang aja Mas. Gue nggak bakalan “quit” dari dunia ini, Mas. Gue pulang kan karena memang gue ingin jadi penulis. Dari hati. Jadi seberapapun kuat ombak menerjang (jyee, sok puitis), gue nggak bakalan dengan mudah menyerah. Gue akan terus menulis, dan menulis. Bahkan sekarang sudah nulis novel baru lagi, tapi baru dapet 4 halaman. (boleh minta saran atas nama-namanya kan? Heheheh, ngerep!) Jangan marah atas reply saya yak. Itu cuma klarifikasi saja (insyaalloh yang tahu dan paham atas apa yang saya bicarakan cuma Mas doang.) Peace Mas. Damai. Jangan dikerahkan semua anak buah Mas buat njotosin saya yak? Tenang aja, habis ini blognya bakalan saya hapus, setelah mendapat reply dari Mas, karena saya tak tahu bagaimana cara menghubungi Mas. Hmm, ngemeng-ngemeng, kabar ini udah tersebar ke seantero bumi Indonesia ya? Oh, God! Gue kira nanti bakalan Mas aja yang me reply saya. (bener nggak tahu). Tapi setelah gue tahu, gue tantang lu-lu pade (maksudnya nyang sering ngasih komentar di blog-blog, bukan Mas) bikin novel. Berani nggak?

sutantoariwibowo mengatakan...

@Clover Hazuki: >>Yes, I know Clover, kritik ditujukan untuk karya pribadi. Tapi link di atas kan Mas Pur bilang, kok saya malah menjauh ke desa?, karena itulah saya rasanya terpaksa untuk menjawabnya. Saya pulang ke desa karena untuk itu, gituw, walaupun sebenarnya saya nggak mau membalas komen panjenengan, karena njenengan nggak membaca tuntas komen saya di atas. Ibarat saja, membaca novel saja nggak tuntas, bagaimana bisa kita mengomentari novel itu? Begitu kan? Saya rasa Mas Pur bisa mengomentari novel saya juga karena sudah membaca novel saya sampai tuntas. Dan saya, dalam komen saya di atas, saya hanya mengklarifikasi saja tiap perkataan Mas Pur sesuai dengan paragraphnya. Kalau mau, urutkan saja, pasti jawabannya pas sesuai dengan paragraphnya. Sudahkan njenengan membaca komen beliau? Saya harap sudah.

sutantoariwibowo mengatakan...

@clover; 2. Tips yang bagus, Clover. Kata “itu memang gayaku” kayaknya lebih cocok. Oke, nanti akan saya ganti semua perkataan saya.
3. saya tidak benci sama kritik, Clover. Saya menerima kritik. Klarifikasi saya di atas Cuma semata menanggapi setiap paragraph yang Mas Pur sampaikan, karena ada beberapa yang menurut saya kurang pas. Begituw. Antara lain, yach, bisa dibaca sendiri lah. Em, menurut saya agak diserap juga, soalnya kalau kita menerapkan jurus “ah, prek”, kita pasti akan acuh terhadap kritik itu. Ya kan’s?
4. Clover suka nama-nama yang mudah ya. Em, lagi-lagi saya harus mengulangi kata saya. Saya membikin nama-nama seperti itu karena ada sebabnya. Yah, kalau njenengan tidak membaca klarifikasi saya di atas hingga tuntas, ya otomatis nggak tahu. Em, apa gini aja yach, coba tanya sama Mas Pur. Pasti beliau tahu.

sutantoariwibowo mengatakan...

@Mantoel toeink: -warnetnya Cuma bayar 3rb rupiah. Saya kasih tips supaya cepat masukin komen sebanyak itu. Pertama saya copy linknya Mas Pur, lalu saya bawa ke rumah, lalu saya jawab deh link itu pada tiap paragraphnya. Setelah rampung, kita tinggal ke warnet, buka linknya lagi, lalu tinggal copy deh tulisan kita di rumah tadi. Mudah kan? Paling2 setengah jam aja udah jadi. Silakan dipraktekin.
-Thanks atas tipsnya, Mantoel, agar tidak menyebut kalimat itu lagi. Habis ini akan saya ralat, karena udah banyak respons yang masuk. Wew, takut dikeroyok komunitas ini bo, muka saya bisa nyonyor! (haha, becanda…). Itu memang setingan saya bro, orang jawa lebih suka merendah daripada membusungkan dada. Dan saya kayaknya orangjawa asli, yang patut menerapkan itu. (wew, gue bicara gini pasti ntar ada yg komen lagi. Sudah, insyaalloh pada paham ya? Just laugh…)
-Saya tahu istilah Muggle, padahal saya nggak pernah baca Harpot, karena; kan saya dah bilang. Saya nggak pernah baca Harpot, tapi saya pernah nonton filmnya. Nah, dari film itulah saya tahu. Mas ngerti kan? (tuh kan, udah diterangin bolak-balik, masih ada juga yang nanyain. Begitu kok dibilang kata-katanya jangan diulang… haha! lol)

sutantoariwibowo mengatakan...

@Anonim; Thanks atas nasehatnya bro. Gue nggak nyerah kok. Mental gue juga masih sama. Itu cuma trik saja. ibarat air, diam-diam menghanyutkan. Begitulah teman2 menjuluki saya sedari kecil. Dan sekarang juga sudah bikin novel ke tiga, yeah, islami sih, tapi gapapa. Emm, emangnya dan ngemeng-ngemeng, ajaran agama njenengan apa? Kok terkesan baik dan khusus sekali. Whehehe… lol (laugh). Kenapa nggak langsung to the point aja, islam kek, kristiani kek, dll… (becanda).

sutantoariwibowo mengatakan...

@beelzeBub; Ternyata gue emang langsung dikeroyok yak? Hehe, jauh seperti yang sudah gue perkirain. (kirain yang baca link ini cuma empat komen pertama di atas, whehehe… ternyata bak-buk-bak-buk, lol). Hmm, sekali lagi, saya nggak sinis, saya nggak over reaktif terhadap kritik, saya menerima kritik. Saya menulis klarifikasi di atas karena saya menjawab setiap paragraph perkataan Mas Pur. Kalau Mas Pur tidak bertanya masalah kenapa saya pulang, yah, saya pasti tidak menjawabnya. Gituw. Insyaalloh paham yak? Tenang aja, habis ini saya hapus kok blog saya, kalau kalian nggak suka dan membuat perut Beel sakit. Saya memang masih kecil, beel, seperti adek km. (tuh, keulang lagi kan latah gue) Hehe,, becanda. Tuh kan, saya harus ngulangin perkataan saya di atas lagi. Habis njenengan bertanya lagi sich. Dan type menjawab yang “lengkap” adalah memang kebiasaan saya. Karena itu bagi saya sangat melegakan hati. Daripada “bo’ong” menahan sesuatu dalam hati, mending “dikeluarin” aja bro. Takut njepat, alias, emm, apa yak bahasa indonesianya njepat? (benar nggak tahu).
Ngemeng-gemeng, beel pintar bahasa inggris yak? Saya nggak tahu apa arti bahasa bule itu. Maklum, orang bo… (heheh, mau diulangin lagi, ntar disambit pake sandal sama semua komunitas neh…lol). Dan ngemeng-ngemeng, gue masih bingung dg istilah Om. Sebenarnya, ciapa seh yang dipanggil Om? Saya, atauw Mas Pur? (serius bingung).

sutantoariwibowo mengatakan...

heiyah, semua tanggapannya saya balas di blog saya saja yap? di www.sutantoariwibowo.blogspot.com
thanks
sebab tag is broken.

sutantoariwibowo mengatakan...

tagnya nggak cukup. Lihat di blog ku aja. www.sutantoariwibowo.blogspot.com
thanks...

Anonim mengatakan...

lholholho koq komentarnya dihapus semua?????

pembacadongeng mengatakan...

ajib liat komentarnya sampe 35 ternyata banyakan dah diapus...

Ayo-ayo smangat nulis lagi.
kalu gak ada yang ulik-ulik kemungkinan besar buku kita gak dibaca, mas SAW.

beruntunglah mas SAW, bukunya di kritisi sama penikmat fantasi. percaya deh hanya penikmat fantasi yang bisa rese seperti ini ^_^

dan..uhm...takjub ma asal dari pemilihan nama-namanya...jauh pun dari yang terbaca di Mantra.

Saran : kali lain abis bikin nama di spell keras2 biar jelas ada yang aneh gak sama bacaannya.

Biondy mengatakan...

tadi entah bagaimana nemu buku ini di penjual buku second hand di mall. pengen ngambil tapi ragu :s

ludfiansyah bandung mengatakan...

Raih Rp.7 Juta dalam 7 Hari hanya dengan kampanyekan menanam pohon klik http://goo.gl/GceX9Y